Kesian Parent Aku Kena Deal Dengan Kontraktor Bebal

Alhamdulillah, abah dan mak aku dah selesai urusan beli rumah nelayan kat johor. Sekarang ni kami tengah buat renovation ke seluruhan rumah. Boleh kata 1/2 runtuh dan pasang semula dengan rumah batu. 1/2 lagi kekal dengan rumah papan. Design rumah tu cantik dan menarik. Kalau buat renovation betul2 mau jadi sebuah banglo kos rendah. Hehe... Tapi bukan itu yang aku nak cerita huhu. Sebenarnya aku nak cerita perihal kontraktor yang buat rumah macam taik. Sebelum tu, aku nak bagi tau, entry ni mungkin sangat panjang dan harap bersabarlah ketika membacanya.

Ceritanya begini. Lepas abah dan mak aku settle dengan perihal jual beli rumah, jadi mereka mencarilah kontraktor yang boleh buat renovation dan perlu disiapkan dalam masa sebulan iaitu sebelum puasa ni. So, makcik aku pun suggestlah sorang hamba Allah ni untuk buat rumah perent aku kat kampung tu. Yang best tu, buat muka kesian dengan kami kononnya sebelum ni banyak dia buat rumah orang semuanya tak bayar habis. Parent aku ni bila dengar macam tu jadi kesian dan kononnya nak tolonglah orang melayu. Inilah padahnya orang melayu yang tak sedar dek untung. Bila cakap bodoh tau pulak marah, huhu.

Aku nak tanya koranglah, korang kalau buat renovation, sepatutnya korang dengar cakap kontraktor ke atau kontraktor yang dengar cakap korang? Patutnya kontraktorlah kena ikut kehendak tuan rumahkan?! Haaaa... ni nak habaq kat korang. Kontraktor yang buat rumah abah aku ni dah terbalik. Tuan rumah pulak yang kena dengar cakap dia. Abah aku mintak macam ni, dia buat macam tu. Ya Allah, tak sangkalah dia degil nauzubillah, tak mo dengar apa yang abah dan mak aku mahukan. Dah tunjuk layout pun dia masih buat salah. Persoalannya di sini, ni rumah kau ke rumah aku? Kenapa pulak abah dan mak aku kena dengar cakap dia. Idea layout dia tu kalau cantik aku tak kisah, ini macam reban ayam wei! Main tampal-tampal, stepler-stepler je gitu. Reban ayam pun lagi cantik dari rumah aku tu. Ada ke papan yang retak tu disteplerkan je?! Dia ingat rumah aku tu rumah kertas ke? Siapa yang ajo dia? Kalau kayu tu retak dan renggang, ko gantilah dengan kayu baru! Stupido betullah huhu.

Ini maknanya di sini, dia buat rumah parent aku tu, ikut suka hati bapak dia je tak nak tanya tuan rumah merangkap parent aku. Adoihai... memang kesian aku tengok abah aku tu. Ulang alik dari sepang ke penyabung johor tu macam pergi kerja je. Ingat dekat ke? Boleh kematu jugaklah punggung duk drive atas jalan. Sampai BP abah aku tinggi sebab stress nak fikir perihal kontraktor yang perangai pelik ni. Abah aku dah siapkan layout pun dia tak mo ikut, korang bayangkan betapa kepala batunya kontraktor rumah abah aku tu? Korang tau kenapa? Sebab dia MALAS nak fikir susah, janji ikut senang dia je nak buat. Vongok abadi orang ni, huhu. 

Bila dah jadi macam ni, barulah kami tau, kenapa ramai orang tak habis bayar balance rumah dekat dia? Sebab dia tipu orang! Bukanlah sebab dia yang kena tipu seperti yg dicanang tu tapi dia yang tipu orang. Kata pandai buat rumah tapi aku rasa indon ngan bangla tu lagi bijaklah buat rumah dari dia. Kalau dia buat rumah dah rupa macam reban ayam, korang rasa-rasa abah aku nak tak bayar balance duit renovation tu kat dia? Padahal abah aku tak puas hati ni sebab dia buat ruamh tak ikut spek yang abah aku bagi. Dalam ramai2 kontraktor yang kami pernah deal, inilah kontraktor paling teruk yang kami pernah jumpa. Ikut kepala dia je nak buat rumah kami tu macam mana rupa.

Dugaan sungguh pada kami dibulan sya'ban ni. Ingatkan bolehlah siap rumah tu diduduki sebelum puasa. Nampak gayanya raya duduk endau lagilah. Bukan duduk penyabung. Kalau dah rumah macam reban ayam, macam mana nak raya kat situ. Huhu... sedihnya... Aku kalau boleh tak nak masuk campur hal urusan ubah suai rumah ni sebab bila kami yang anak2 ni masuk campur, lagi teruk kontraktor tu kena sound nanti. Lagi pulak ia melibatkan parent aku, memang geram kalau tau parent aku kena tipu. Dahlah kerjanya asyik mintak duit je. Duit dah bagi RM20K apa lagi yang tak cukup? RM20K tu untuk buat rumah belakang je tau. Masalahnya, rumah belakang tu tak siap2 jugak, dah dia mintak duit lagi. Itu yang darah tinggi abah aku naik. Geram punya pasal. Buat rumah kami main-main.

Baru2 ni abah dan mak mintak tolong aku dan suami hantar balik johor. Encik suami memang nak tolonglah abah kali ni untuk deal dengan kontraktor vongok tu. Bila dia tau abah dan mak balik bawak menantu nak uruskan rumah tu, dia cabut lari tak mo jumpa. Yang paling sakit hati tu, ada sorang pekerja dia tu bersubahat dengan tokey vongok tu. Hambik, kena sound sekali dengan abah aku, terus sentap. Boleh pulak masa kami dtg tu dia masuk bilik terus hempas pintu. Amboi! Tunjuk perasaan nampak? Karang aku hempuk pintu tu ke muka dia terus berbintang atas kepala.

Aku kesian kat parent akulah. Kami baru je balik ke sepang hari ahad baru ni, tup-tup hari ni selasa, abah dan mak kena balik ke penyabung semula sebab nak settle dengan tokey vongok yang lari bila tau aku dan suami balik weekend baru ni. Dia kalau tak buat salah, nak buat apa takut?! Kan dah nampak memang dia buat salah, sebab tu takut nak jumpa aku dan suami. Korang bayangkanlah macam mana penatnya abah dan mak aku tu ulang alik sebab nak settle benda ni dengan kontraktor tu. Tak zalim ke dia menyusahkan orang tua kami. Mentang-mentanglah abah dan mak aku tu warga emas, dia boleh suka hati je main-mainkan.

Ni gambar rumah bahagian depan. Yang lain aku malas nak snap sebab dah menyampah tengok.
Kalau korang tengok, logik tak buat tingkap rapat dengan tombol pintu masuk???
Rasanya kontraktor ni ada akal ke tak ada?
Ini maknanya sengaja menjemput perompak dan pencuri pecah masuk rumah.
Kan ke senang je masuk rumah kami, cabut tingkap naco, bolos tangan terus pulas tombol pintu.
Adoihai... benda basic macam ni pun dia tak boleh fikir.
Kalau perasan, papan rumah yang nampak jarang tu pun dia tak ganti dan main stapler je.
Kan ke mengundang orang mengintai dari luar?
Aku jadi stress dengan orang yang jenis MALAS nak berfikir.
Dia tau mintak duit dan duit masuk poket.
Buat kerja tak ikhlas.
Sekian.

 

2 comments

June 25, 2014 at 12:36 AM

Nak cari kontraktor tak boleh ikut kesian

June 25, 2014 at 8:05 AM

Betul... tp yelah, my parent... sy anak tak berani cakap lebih... huhu...

Post a Comment

Disable right click

Kira Visitor

Lazada Malaysia